2nd Pregnancy Journey - Perdarahan Subkorionik

6/04/2018



Hai hai Happy Family!

Dalam proses kehamilan, seringkali kita mendengar istilah "Perdarahan", ternyata perdarahan ini banyak jenisnya. Sebagai Bumil tentu saja kita harus waspada tapi dalam waktu yang sama harus tetap berpikiran positif menjaga psikis tetap sehat. Ini yang saya lakukan ketika saya mengetahui bahwa saya mengalami salah satu perdarahan di awal-awal kehamilan kedua ini.

Baca Juga : 2nd Pregnancy Journey : Yes I'm Pregnant
Baca Juga : 2nd Pregnancy Journey : Trimester Pertama

Biasanya perdarahan diketahui saat ada bercak darah keluar dari Vagina, tapi ternyata ada juga perdarahan yang tanda-tandanya bukan bercak seperti itu. Ini nih yang harus kita garis bawahi, dan disini kita akan menyadari bahwa USG rutin itu penting dan perlu sekali.

Mengenal Perdarahan Subkorionik
Jujur, kalau harus jelasin secara gamblang saya gak bisa, cuma saya akan ceritain apa yang saya dengar dari Obgyn saya (dr. Tofan) dan dari apa yang saya baca ya.

Pertama kali dokter kasih tahu saya waktu saya cek kehamilan di UK (Usia Kehamilan) sekitar 5-9weeks, masih muda banget kan ya. Saat USG, dokter (dan saya pun) merasa ada yang "aneh". Janin dalam rahim terlihat lebih dari satu, dokter bilang "wah ini di dalam kok terlihat ramai ya, coba kita cek bawah (vagina) ya". Ternyata janin saya tunggal alias bukan kembar, sempat mikir kembar karena memang ada riwayat kembar di Keluarga suami (Randi punya adik kembar). Dan disanalah kami melihat ada bulatan kecil di sebelah kantong kehamilan yang berisi janin mungil.

Perhatikan yang ditandai panah, itu perdarahan Subkorionik yang terjadi pada saya
Waktu saya dikasih tahu kalau itu adalah perdarahan Subkorionik, sempet kaget dan lemes dong, khawatir kenapa-kenapa karena ini baru pertama saya alami di sepanjang sejarah kehamilan saya (baru dua kali hamil sih sama yang sekarang), dan karena saya gak pernah nemu bercak darah yang keluar dari Miss V. Obgyn saya tersebut jelasin walau gak detail banget tentang arti dari perdarahan itu, dan Beliau menyarankan saya untuk istirahat total dulu selama semingguan.

"Han, kamu gak kerja yang aneh-aneh kan?"
"ennnng..nggak kok dok, cuma kemarin-kemarin memang agak capek banget di Kantor dan itu masa-masa mual yang udah lumayan parah. Sempet main ke Pantai juga dok, hihihi", jawab saya sambil nyengir.

Iya, jadi sebelumnya saya memang agak kelelahan banget, agak porsir tenaga padahal energi sedang gak senormal biasanya. Lagi drop karena mual muntah, dan lemes bukan main.

Dari apa yang saya baca, Perdarahan Subkorionik adalah akumulasi darah yang terdapat didalam lipatan chorion (membran luar janin, disebelah plasenta) atau didalam lapisan plasenta itu sendiri. Ukuran hematoma subkorionik bisa bervariasi, dari gumpalan kecil hingga gumpalan yang besar. Hematoma subkorionik kecil lebih sering terjadi dan mengakibatkan bercak. Tapi hematoma berukuran besar bisa menyebabkan pendarahan yang berlebihan.
(Source : http://www.familyguideindonesia.com/pages/Article/Home/Maternity/Mengenal++Pendarahan+Subkorionik+dan+Gejalanya)

Perdarahan jenis ini terjadi cuma pada sekitar 1% dari kehamilan lho ternyata, wah saya masuk ke yang 1% itu dong ya. Ada kabar baik dan kurang baik sih sebenarnya.

Kabar kurang baiknya dulu ya, karena perdarahan jenis ini bisa menjadi fatal saat kita tidak benar-benar menanganinya dengan baik dan benar. Beberapa kemungkinan terburuk bisa saja terjadi, seperti lepasnya plasenta dari dinding rahim, bayi lahir prematur, atau keguguran. Dan bahkan bisa saja terjadi hal yang lebih buruk lagi. Na'udzubillah Ya Rabb.

Kabar baiknya, karena perdarahan ini (khususnya yang terjadi pada saya kemarin), bisa hilang dengan sendirinya tanpa diapa-apain, selama saya istirahat dengan baik. Gak harus sampai bedrest kok, cukup gak melakukan hal-hal berat dulu apalagi sampai kecapean banget.

Tentu saya cari aman dong ya, ikuti anjuran dokter aja deh daripada terjadi hal yang gak saya inginkan, ngeri. Alhasil, seminggu penuh saya cuma melakukan hal-hal yang enteng-enteng aja, hal-hal yang nyenengin kayak nonton lanjutan serial Grey's Anatomy di Iflix, denger sholawatan dari Gambusnya Sabyan di Youtube, main sama Alfath, dll.

Alhamdulillah, cek berikutnya, perdarahan itu sudah hilang total. Tak berbekas sama sekali, darahnya sudah menyerap kembali entah kemana.

Pentingnya USG rutin
Dari kehamilan pertama dulu, saya gak pernah sekalipun skip untuk periksa kehamilan, dan selalu USG sekalipun ada segelintir orang beranggapan gak terlalu perlu USG setiap bulan. Justru bagi saya malah sebaliknya. Berjaga-jaga tentu lebih baik daripada menyesal di kemudian hari karena keterlambatan kita. Tentunya ini dikembalikan lagi ke kondisi masing-masing ya, tapi selama mampu dan memungkinkan, saya anjurkan untuk selalu USG rutin selama kehamilan.

Baca Juga : Kumpulan USG (Kakak Alfath) Kedua - Kesepuluh
Baca Juga : USG 4D (Kakak Alfath)

Bukan untuk sekedar gaya-gayaan, hambur-hamburin uang melahirkan, dan sebagainya. Tapiii.. banyak kemungkinan buruk yang bisa kita cegah lho degan rutinnya USG ini, sebagai bentuk deteksi dini, bukankah kita ingin yang terbaik bagi buah hati kita, ya kan?.

"Han, moment ini hanya terjadi seumur hidup kamu dengan bayi yang sama, jadi nikmati setiap prosesnya sekalipun agak berat".

Pesan diatas adalah pesan dr, Tofan yang selalu saya ingat, Alhamdulillah saya tidak pernah menganggap setiap kehamilan saya berat, walau tantangan selalu ada, tapi seperti yang dr. Tofan bilang kalau moment ini gak akan pernah terulang, jadi ini adalah moment yang teramat sangat spesial, dan terlalu sayang untuk dikeluhkan. Apalagi mengingat dari proses apa yang tengah dijalani. Dianugerahi amanah seperti ini adalah kebahagiaan tersendiri terutama bagi kaum Perempuan yang telah menikah.

So, tetap semangat ya Bumiiiils, kita lakukan yang terbaik bagi si buah hati yang sedang berkembang dalam rahim kita. Semoga sehat-sehat terus dan lancar hingga seterusnya ya. Amiiiiin.

Btw, Pendarahan dan Perdarahan, beda gak sih? Sila Googling ya Manteman, haha.


You Might Also Like

27 komentar

  1. Jadi inget, aku belum USG lagi. Kemaren keburu ramadan, abis taraweh pengennya langsung istirahat, rada hoream ke klinik bidan buat UsG.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupuuun hoream apalagi kalau ingat antrinya. Mendingan diajakin jalan2 sih daripada cium bau ruangan dokter, haha. *Oops

      Hapus
  2. Duuh,ikut deg- degan aku. Semoga sehat selalu ya sampai pada waktunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin Ya Rabb. Makasih do'anya ya Mba :*

      Hapus
  3. wah jadi tau tentang pendarahan subkorionik ini. sebelumnya malah belum pernah denger.. thanks for sharing mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 Mba Uchy, semoga bermanfaat yaaa :*

      Hapus
  4. Wah ngeri juga ya efeknya kalau sampai buat plasenta lepas dr rahim. Duh inget plasenta lepas dr rahim, jadi inget anak keduaku yg meninggal krn hak tsb.

    Jaga2 kesehatan ya bumil. Baca dan lihat yg nyenengin aja. Jangan yg sedih2 atau ngeselin. Kalau oerlu lihat akyuuu aja nanti pasti jadi bahagia selalu.. hahaha.. apa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, siap Mba Adeee, will let you know ya kalau aku lagi sedih, mau lihat wajah Mba Ade aja biar happy, haha.

      Btw aku turut berduka ya Mba, baru tahu cerita ttg anak keduanya Mba Ade :(

      Hapus
  5. Akupun baru dengan itu jenis pendarahan.. biasanya aku cek ke obgyn setelah usia diatas 10 weeks mba, untuk menyamankan diri sebenarnya dan biasanya usia diatas 10 weeks sdh banyak info yg kita dapat termasuk jenis kelamin hehe.. akupun mau anak kembar mba..
    aamiin.. sehat-sehat terus ya bumil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iyaaa, usia segitu udah banyak yg terpantau di USG ya, pulang ke rumah bawa banyak oleh2 cerita, yg biasanya ditungguin keluarga, haha

      Hapus
  6. Perdarahan berarti di dalam ya mba Han.. "Obatnya" cuma bedrest berarti ya.. Aku dulu trimester pertama sempet keluar flek, itu juga istirahat banget.. USG memang penting banget, jadi bisa tau kondisi real di dalam kandungannya gimana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bubu, di dalam dan bahkan gak ketahuan secara sepintas, karena gak ada flek apa2 yg keluar. Keliatannya di USG doang, huhu. Syukurlah ya kita bisa melewati masa2 itu, cukup dg istirahat Alhamdulillah :)

      Hapus
  7. Ya Allah semoga sehat-sehat sampai lahiran nanti ya. Aku pernah ngeflek awal hamil, memang sebaiknya banyak relaksasi dan happy happy aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin Mba, makasih do'anya yaaa :*

      Dan Iyaa, harus happy dan relax, apalagi dengan hormon kehamilan yg bisa bikin mood naik turun, wuuh harus pinter2 jaga emosi ya :))

      Hapus
  8. Duh serem banget sih mba Hani. Semoga sehat selalu ya ibu dan bayi sampai peluncuran.

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah kalau perdarahan itu sekarang hilang ya mba Han. Kamu dan si jababg bayi sehat kembali. Aku juga dulu hamil Sagara rutin USG. Biarin deh kata orang.

    BalasHapus
  10. Aku juga dulu rutin USG mbaaa. Biar tahu perkembangan anak. Sehat sehat ya bumil

    BalasHapus
  11. Jadi liat kbbi
    perdarahan/per·da·rah·an/ n hal mengeluarkan darah banyak-banyak (dari vagina dan sebagainya); peristiwa keluarnya darah sebagai akibat pecahnya pembuluh darah: perlu dijaga jangan sampai terjadi ~ pada luka itu;~ dalam (luar) pengeluaran darah di dalam (di luar) tubuh;

    pendarahan/pen·da·rah·an/ n 1 pengaliran darah di dalam (luar) tubuh; 2 peristiwa keluarnya darah sebagai akibat pecahnya pembuluh darah dan sebagainya

    Tapi tetep gak mudeng hihihi

    Sehat2 ya bumil, lancar mpe lahiran :D

    BalasHapus
  12. merem merem aku bacanya mba kadang suka ikutan ngilu sendiri. Paling penting ngerasa ketahanan tubuh sendiri dan harus lebih peka.

    BalasHapus
  13. Menarik infonya mba, catatan penting buat ibu hamil. Btw, dari empat anakku cuma satu yang rutin USG, yang paling kecil aja. Dulu-dulu belum punya alokasi biaya ke situ soalnya mba. Alhamdulillah bersyukur anak-anak sehat-sehat semua.

    BalasHapus
  14. Baca judulnya langsung tertarik Mba, karena ini kasus langka ya. Syukur alhamdulillah ilang sama sekali ya Mba. Kemarin aku baru pertama denger tentang plasenta lepas, ikut sedih banget karena udah 7,5 bulan baby teman saya yang mengalami itu. Ternyata ini bisa jadi pemicunya ya. Aku juga selalu USG tiap bulan karena ngerasa perlu, biar lebih tenang. Kalau bisa lebih sering lagi kalau biayanya muree mah aku mau serig2, hehe biar tenang itu tadi. Ini aku baru mau ke fetomaternal. Mau mampir ke tulisan Mba juga yang 4D deh :)

    BalasHapus
  15. Ini kalimat terkahir muncul dikepalaku saat membaca judulnya :)
    jadi tahu ada istilah perdarahan subkorionik, dan deteksinya bisa melalui USG ya memang. Aaah semoga hamilnya makin sehat bugar ya mba hani, jauh2 dari stress dan always happy yes :)

    BalasHapus
  16. Teh ternyata jadi oranh hamil ini banyak surprisenya ya. Aku sendiri juga USG rutin krn ketauan placenta previa, jadi perlu terus diobservasi. Dan itu ya bukan menghamburkan uang, justru mencegah kita ngeluarin uang lebih banyak lagi dg akibat yg lebih fatal. Naudzubillah. Sehatsehatsehat teh.

    BalasHapus
  17. Wah, aku br tau ada istilah ini mba Hani. Dulu waktu anak pertama sempet perdarahan juga sampe flek, tapi cuma seminggu. Hmmm, istilah perdarahan sm pendarahan? Apa ya bedanyaaa, haha belom gugling

    BalasHapus
  18. tetap sehat bunda.. :)
    dan percayakan lah pada ahli medis, karena teori dan teknologi sudah berkembang saat ini..

    BalasHapus
  19. Aahhh senangnya akhirnya nemu artikel mba.. sallam kenal ya mba..kyanya kita ada kesamaan deh hehe.. kmrn di usg juga ada pendarahan di sekitar kantung kehamilan dan ukurannya lebih besar hikkss.. ke skrg lg fase2 banyak berdoa sama bed rest 1 minggu.. lalu dokter ku jg dokter tofan.. skrg aq lg diksh folamil genio sm utrogestan 200mg sehari 2x minum.. baca artikel mba jd bikin aq optimis klo baby ku baik2 ajah diperut.. maklum mba nunggu moment begini tu udh 9 tahun.. ke deh deg gimanaaa gt 😣😣 tp berusaha untuk ga stress.. oiya mba selama disuruh bed rest makannya apa aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mbaaa, salam kenal yaaa sesama Pasien dr. Tofan, haha.. (Sayang sekali Mba-nya gak nyantumin nama, huhu)
      Selamat ya Mba untuk kehamilannya yang dinanti, semoga sehat2 dan lancar hingga persalinan nanti, Amiiin.

      Btw waktu itu gak harus bedrest yg bener2 stay di kasur seharian, boleh jalan ke kamar mandi, atau keliling rumah, yg penting gak cape2 atau angkat yg berat2. Untuk makanan lebih ke makanan dan minuman sehat aja, karena aku suka banget makanan pedas, nah aku kurangi dulu saat itu, apalagi memang masih mual dan serba salah dengan menu makan. Buah dan Sayur agak dibanyakin, kalau doyan Susu boleh banget mba minum Susu tapi kalau dr. Tofan biasanya gak mewajibkan kalau memang mual, susu bisa diganti sama eskrim susu :)

      Hapus

Selamat datang di Rumah Hani dan Randi, ada Alfath juga lho sekarang. Silahkan menikmati rumah kami, dan jangan lupa meninggalkan jejak yaa.. Terimakasih :))

Followers

Follow Me

Like us on Facebook

Subscribe