Yes, I'm Pregnant. Kakak Alfath Akan jadi Kakak Beneran

3/03/2018




"Yang, kok sakit perutku beda ya, gak kayak disminore, trus aku gini, gitu juga, gini gini gini juga, kenapa ya? Coba deh beli testpack, jangan-jangan..... "

And Yes, this is positive! I'm pregnant, again.

*bengong*
*bingung*
*seneng*
*senyum-senyum tanpa makna*
*bolak-balik lihat testpack*

Setelah kesadaran entah ada dimana sekitar beberapa detik, akhirnya bisa juga tangan ini ambil HP trus WA Randi dan kasih foto testpacknya.

Malam itu, waktu saya test, Randi sedang diluar beli mie goreng. Tadinya mau nunggu dia pulang dulu baru kasih tahu, tapi gak tahan.

Dua garis merah terpampang nyata
Gak tahu reaksi wajahnya kayak apa, tapi akhirnya dia balas dengan ajakan cek ke dokter buat make sure, dan diakhiri dengan bilang, "Alhamdulillah rezeki buat Keluarga kita".

Dan saya, masih banyak bengong semenjak itu, sampai besok paginya. Haha.

Iya, masih kaget aja semenjak tahu kalau saya sedang hamil anak kedua. Padahal memang udah dinanti mengingat usia Alfath tanggal 23 Februari ini sudah empat tahun. Usia yang cukup kan ya untuk punya adik. Awal USG, dokter bilang usia kehamilannya sudah 5w lebih beberapa hari, dan masih berbentuk kantung kehamilan

Yeayy, selamat usia empat Kakak Alfath, selamaat yaa bakal jadi sebenar-benarnya Kakak!. Kiss kiss.

Sejujurnya, tadinya saya masih mau entar dulu (hamilnya) sampai beberapa hal selesai, supaya lebih nyaman aja jalani kehamilannya.

Alhamdulillah Allah Swt. ngasih lebih cepat, dan kami pun gak telat tahu, mengingat sehari sebelumnya saya masih gelantungan di Kereta, masih lari-lari di Stasiun, masih aktif makan apa aja di Kantor (bakso pedas dan asam, hiks), dan tentu aja masih naik Ojol yang suspensinya ajrut-ajrutan.

((ajrut-ajrutan)) noted.

Sebenarnya sih udah curiga kalau lagi hamil, alasannya karena beberapa "tanda", seperti:

Didatangi kupu-kupu kecil warna putih
Alfath suka teriak kalau ada kupu-kupu putih kecil di taman rumah. Tentang kupu-kupu putih ini kapan-kapan saya ceritain juga ya, karena dulu awal saya merasa lagi hamil pertama gara-gara didatangi si kupu-kupu putih yang kecil ini.

Beberapa minggu kemarin waktu libur, Alfath ngasih tahu kalau ada kupu-kupu putih di taman, ada dua katanya. Trus saya bilang ke Alfath "wah, itu kan kupu-kupu Kakak (Alfath) waktu dulu sebelum masuk ke perut Mama. Sekarang ada dua ya.

Langsung terbersit dong, "wah jangan-jangaaaan.."

Jeng.. Jeeeng..

Ngantuk aneh di Kereta
Selama saya jadi anak kereta, se-sleepless apapun saya di rumah, saat harus keretaan pagi hari, atau malam hari saat pulang kerja, sebisa mungkin saya gak tidur kereta. Selain merasa gak nyaman, takut kebablasan juga.

Eh tapi dua minggu ke belakang, kok kalau bangun tidur pagi rasanya beraaat, di kereta juga susah nahan kantuk padahal udah main HP, Blogwalking, stalking akun-akun IG Olshop, malah sempet mau jatuh HP-nya, untungnya ada ring jadi tetap nempel di tangan.

Saya ngebatin, "kok ngantuknya gini banget ya, susah dilawan, sekalinya ketiduran kayaknya sampe dalam banget tidurnya susah dibuka matanya". Kan gawat ya, namanya juga lagi di perjalanan, sendiri pula.

Sempet cerita soal ini ke Tari, temen Kantor.

Suka Kleyengan tiba-tiba
Kalau kleyengan sih bukan hal aneh bagi saya, mengingat riwayat HB saya yang suka rendah ya. Tapi belakangan saya selalu make sure angka HB saya di angka yang lumayan, minimal gak terjun bebas. Alhamdulillah udah jarang banget kleyengan karena HB rendah (banget).

Ini yang jadi salah satu alasan saya ingin "menunda" kehamilan yang kedua, saya ingin memastikan HB saya ada di angka yang aman untuk saya hamil lagi, supaya kondisi badannya fit and fun (kayak judul program di Kantor, haha).

Nah kemarin-kemarin saya beberapa kali mengalami hal aneh saat sedang "gelantungan" di kereta, kok kayak muter keretanya, fokus saya juga hampir hilang, tapi masih jauh sih dari kondisi ingin pingsan, masih bisa ditahan sampai stasiun tujuan.

"lho.. Lho.. Kenapa nih, kok tiba-tiba dunia spinning around gini ya?"

Jeng.. Jeeeeng

Alfath nempel terus plus kolokan tiada tara
Ini nih, ini dia yang kerasa banget, Alfath jadi kolokan dan pengennya nempeeel teruuus. Bahkan saat dia lagi gak enak badan, pengen ikut saya ke Kantor, untung Papanya lagi cuti dua hari, jadilah kami tour Kantor selama dua hari.

Di rumah, saya gak dilepasin Alfath. Dari mulai saat akan berangkat kerja, atau pulang kerja, selalu ditempelin sampai susah ngapa-ngapain.

Papanya sampai heran, "Kakak kok gini ya kolokannya?, tumben".

Kalimat-kalimat "ajaib"nya Alfath
Selain tentang Kupu-Kupu putih kecil, Alfath juga suka komentarin perut saya yang emang lagi menggendut karena makan terus dan terus. Memang saya sedang menggendutkan badan demi HB supaya gak gampang drop, dan itu lumayan berhasil. Walau yaaa.. Saya benar-benar membulat, tapi itu lebih saya syukuri ketimbang harus bolak balik infus buat boost ferritin.

Beberapa kali Alfath sempet komenin saya dengan wajah jahilnya itu, katanya "Mama perutnya gendut".

Zzzzzzz..

Tapi kemarin-kemarin Alfath komennya beda, katanya :

"Mama perutnya gendut, ada dedek bayinya"

"bukaaan, ini gendut karena dagingnya banyak tauuu, Mamanya lagi gendut kebanyakan lemak"

"bukaaan, itu ada dedek bayinya Maaah"

Hahaha, Alfath kok bisa-bisanya ya sekeukeuh itu, tapi semua "pertanda" diatas gak lantas membuat saya berpikir kalau saya sedang hamil.

Hemmm.. Sempet terlintas sih tapi yakin gak yakin. Sampai akhirnyaaaa.. Saya test pakai testpack.

Suami sengaja beli testpack yang gak usah nunggu subuh supaya hasil test lebih akurat dengan (sorry) air pipis pertama. Tapi testpack yang bisa dipakai kapan aja. Yaudah tanpa nunggu lama, malam itu sesaat pulang kerja, saya langsung test.

Dan beginilah hasilnya..

Jeng.. Jeeeeeeng..

Positively I'm Pregnant


Masih merasa harus make sure, pergilah saya dan Randi ke Obsgyn. Dan beginilah hasil USG pertama kami.

Yess, Alhamdulillah sudah masuk minggu kelima menuji keenam kalau menurut perhitungan USG, yang keliatan masih kantung kehamilan aja. Dan itu artinya, Kakak (Alfath) beneran akan jadi Kakak. Literally jadi seorang Kakak.

Pulang dari RS, nyampe rumah langsung rebahan gak pengen bersih-bersih dulu, masih terbengong-bengong, banyak yang dipikirin "ini gimana, itu gimana?", dan baru besoknya bisa berpikir lebih jernih saat di Kantor.

Menata ulang rencana, dan gimana caranya supaya proses kehamilan ini berjalan lancar dan baik-baik aja hingga hari H-nya tiba. Namanya juga manusia kan ya, boleh lah ikhtiar sebaik mungkin, apalagi ini menyangkut anak.

So, apakah saya dan Randi happy? Yes.
Apakah Alfath happy? Yes, hopefully.
Apakah kami siap punya adik bayi? Yes, Bismillah.
Apakah sebelumnya saya KB? Nope, gak pernah KB.
Apakah saya akan seriweuh dulu dalam menjalani kehamilan? Sepertinya sih ngga, yang sekarang lebih santai kayaknya, walau "mabok"nya teteeep ada.
Apakah saya mengalami morning/all day sickness? Awalnya ngga, tapi menjelang usia 8 weeks mulai berasa mualnya. Porsi makan jadi dikit-dikit tapi agak sering, dokter bilang itu juga salah satu cara supaya gak mengalami sickness. Semoga, yang kedua ini gak pake drama konstipasi selama sebulan sampai harus infus vitamin seperti waktu hamil Alfath dulu.

Pokoknya, kali ini do'anya lebih banyak lagi, seputaran minta dikuatkan dan dilancarkan, semua-semua sehat selamat baik saya dan debay inside maupun tim pendukung kami.

Dan saya sampai sehari sebelum tahu kalau sedang hamil, masih "gelantungan" di kereta, karena di jam sibuk (berangkat dan pulang kerja) memang jarang dapat duduk di Kereta, kalau anak kereta pasti tahu ya gimana kejamnya dunia kereta. Begitulah.

Ohya, saat menulis ini, usia kehamilan sudah 8w lebih, tanggal 9 Maret nanti baru ke dokter lagi. Mohon do'anya ya supaya senantiasa dilancarkan dan diberikan kekuatan, kesehatan, semua baik-baik sampai hari yang dinantikan tiba. Babak baru di kehidupan Keluarga kami terlah dimulai, belum kebayang gimana rasanya punya anak dua, pastinya rempong (kata temen-temen) tapi pasti akan berbanding lurus dengan berbagai macam kebahagiaan. Amiiin Ya Rabb.

Adik Bayi, see you soon!

Much Love,
Mama-Papa-Kakak Alfath



You Might Also Like

7 komentar

  1. Alhamdulillah. Selamat, ya. Semoga selalu sehat ibu dan dedek dalam kandungan. Aamiin

    BalasHapus
  2. Semoga selalu sehat ya Hani sayang sampai waktunya tiba 😄😘

    BalasHapus
  3. Barakallah Te, alhamdulillah rezeki tahun 2018. Sehat-sehat terus ya bumil, semoga kehamilannya lancar hingga persalinan nanti.

    BalasHapus
  4. Selamat yaaa Alfath mau jadi kakak beneran. Semoga sehat2 terus yaaa dan lancar selama proses kehamilannya.

    BalasHapus
  5. Barakallah Mbak. Selamat ya semoga slalu sehat dan dilancarkan :)

    BalasHapus
  6. selamat mbaa, semoga kehamilannya lancar

    BalasHapus
  7. Selamat Mbak... Semoga lancar sampai melahirkan. Amin....

    Saya kemarin juga ga tahu kalau hamil, karena 2x test hasilnya negatif. Ya udah, ikut senam, lari2an kejar anak belajar sepeda. Waktu test lagi ternyata udah 10 minggu. Alhamdulillah bayi sehat. Sekarang anaknya sudah 6 bulan :)

    BalasHapus

Selamat datang di Rumah Hani dan Randi, ada Alfath juga lho sekarang. Silahkan menikmati rumah kami, dan jangan lupa meninggalkan jejak yaa.. Terimakasih :))

Followers

Follow Me

Like us on Facebook

Subscribe