Semangat Sekolah, di Sekolah Kehidupan.

7/27/2015

Ceritanya kemarin2 sempet tumbang, hari H lebaran puncaknya kepala pening dan nafsu makan sama sekali ilang, udah gitu sensi gak ketulungan, pengennya ngegeremet aja. Syukurlah, mas suami (selalu dan semoga seterusnya) sabar. *puk2suami

Trus jadi inget beberapa tahun lalu pasca operasi, Bapak saya pernah bilang ke suami yg saat itu masih calon, "A, ngadepin neng Hani mah harus sabar ya, di ngertiin aja, emang gitu adatnya".

Mas (Calon) suami, "iya Pak, udah ketauan kok, udah mulai terbiasa".
*zZzZzz.. maksudnyahhh???

Sempet juga beberapa kali isengen suami, "sayang, kamu itu harus bersyukur. Dari sekian banyak cowok yg ngelamar aku, aku milih kamuuu".

Suami, "itu karena mereka blm tau aja kamu aslinya kayak apa, yg mereka lihat kan baru yg bagus2nya aja. Coba kalo mrk tau kamu yg sebenernya juga pasti batal ngelamar kamunya". *hahaha.. bohong dikit bisa kaleeee!! *cubit sayang suami :'(

Dari semua kejadian selama pernikahan kami yg masih baru (menuju 3 tahun), semakin yakin bahwa Allah Swt, Maha Tahu siapa yg terbaik untuk kita, suami istri itu melengkapi dan saling menerima kekurangan, untuk kemudian diperbaiki sama2. Kompak dengan perbedaan yg (akan) selalu ada.

Dulu sempet ngalamin putus nyambung, setiap deket sama cowok sering ngerasa "he's the one" eh trus malah Zonk. *kuiiis kali Han.

Tapi ya itu, Allah Swt. selalu punya cara yg indah utk jawab do'a2 hambaNya. Kenal baru bentar, di ajakin nikah sama Papanya Alfath, eh mau. :v :v *hasil istikharah juga sih.

Setiap hari adalah belajar, menjadi orangtua pun merupakan sekolah tersendiri. Nikmat deh, dalam suka duka kita gak sendiri. Hari ini bilang sebel, setengah jam kemudian udah kangen padahal orangnya ada di depan mata.
Hari ini bilang "gak mau ngomong sama kamu", pas sakit tetep aja minta dimanjain.

Hari ini bilang "aku mau kerja lagi ya", besoknya bilang "gak jadi kerjanya, gak kuat jauh dari anak", besoknya bilang lagi "aku jadi deh kerja di kantor A, weekend kita survey daycare yuk ". *dan begitulah seterusnya, suami mah udah hafal bgt istrinya kayak apa, dia akhirnya gak pernah nanggepin serius istrinya yg masih labil ini. *mungkin dia lelah.

Kalo nyari yg sempurna mah, gak bakal dapet ya kayaknya. Nyari yang bisa jd partner utk berjuang sama2, yg gak perlu kita obrak abrik isi HP dan akun2 sosmednya tanpa perlu dicurigain, yg ngerti istrinya dalam sebulan harus di jajanin float, yg mau di ini itu-in buat selfie, iniiiih yg perlu ikhtiar dan do'a dalam2 kepadaNya. Alhamdulillah, insha Allah saya sudah dapat partner itu. *sujud syukur.

Naaah,bagi yg belum nemuu, jangan ngerasa dunia akan berakhir gara2 detik terus berdetak sedangkan si Partner belum nongol, belum ajaaaa.. do'a terus dan tunggu kejutan indahNya. Malah yg udah nikah kadang pengen balik lagi ke masa2 sebelum nikah, pengen wujudin mimpi yg belum tercapai lho (curcol lagi). Apalagi selama tayangan FRIENDS terus di puter di Warner, waah yakin ajaa this is not the end of your world. *naon ceunah nya.

Dulu pernah di bisikin senior di kantor yg udah kayak abang sendiri, katanya 5 tahun pertama pernikahan itu masa2 terberat. Well, saya ngalamin sendiri, kadang terasa berat apalagi jauh dari orangtua. Tapi mas suami selalu bilang "sabar, kita cuma bertiga.. kalau ada apa2, harus saling nguatin, be a great team".

Jadiii, marilah menguatkan hati utk kompak, and stay positive.

Ini cerita apa sih? Cerita sekolaaah, tapi bukan sekolah anak, sekolah kehidupan. *uhuks

Sekian dan terima angpao.


You Might Also Like

0 komentar

Selamat datang di Rumah Hani dan Randi, ada Alfath juga lho sekarang. Silahkan menikmati rumah kami, dan jangan lupa meninggalkan jejak yaa.. Terimakasih :))

Followers

Follow Me

Like us on Facebook

Subscribe