Kakak Alfath sakit pasca milad, [masih] karena alergi

3/05/2015

Hai ganteng, Mamma kangen ceria kamu kayak gini, sehat ah :*
Selepas acara tasyakur miladnya yang pertama, Alfath malah sakit, kita sekeluarga kompak menganggap Alfath flu karena kecapean.
Pada saat seluruh keluarga riweuh dengan jobdesc masing2 menjelang acara, Alfath jadi di "pingpong" kesana kemari. Kadang dipegang Omanya, Eyangnya, tapi pada saat para nenek harus kembali ke dapur, Alfath pun diserahkan ke kakeknya yang lebih sering duduk di teras berhubung udara Depok cenderung panas walaupun malam hari. Maklum lah ya, AC sengaja gak di idupin karena pintu sering banget dibuka tutup, hanya kipas yang on terus. Tapi karena itu, Alfath jadi kena angin malam terus deh (˘̩̩̩__˘̩̩̩ƪ)

Ohya, trus mama papa Alfath kemana?
Ada, sama2 nyiapin banyak hal dan harus bolak balik keluar rumah. Ma'af ya kak, kamu jd sering ditinggal.

Tiga hari pasca acara, selain pilek ternyata datang juga si batuk, tapi selama pilek Alfath gak demam tinggi, hanya anget2 biasa yang gak lebih dari 36 derajat. Dua malam terakhir, tidur malamnya Alfath keganggu, selalu nangis dan serba salah posisinya sekitar jam 12 malam keatas. Alfath pun di gendong2 Oma, atau duduk sama Mamasambil nenen di kursi sampe ketiduran. Lebih nyaman nenen dg posisi agak tegak kayaknya ya, berhubung mampet bgt idungnya jd nafasnya gak lapang.
Pukpuk anak Mama, Alfath.

Papa Alfath lansung bikin janji dg RS Hermina, Alfath dapat no.antrian 10 supaya bisa ketemu dg Onty dokter Rianita. Baiklah, setelah magrib Alfath, Mama, Papa, dan Oma langsung ke RS.

Ketemu Onty dokter lagiiii.. Alfath ketawa2 di ruang dokter karena ada boneka yg gantung2 kesukaan Alfath. Bagus ya, kak?

As ussual, Mama Papa ceritain kronologis dari awal Alfath bersin2 sampe pilek dan sedikit batuk. Dan hasil dr konsultasi, menunjukan kalau Alfath gak harus di inhalasi karena yang membuat kakak Alfath susah bobo kalau malam bukanlah batuknya, melainkan pileknya.

Disini, Mama Papa dan Oma jadi tahu, kalau :
- Anak pilek sampe tidurnya keganggu, tidak perlu penanganan (inhalasi).
- Anak batuk sampe tidurnya keganggu, perlu penanganan (inhalasi).

Dan dari gejala2 Alfath pilek, demam dan batuk, semuanya menunjukan kalau Alfath sakit bukan karena virus atau ketularan orang dewasa, melainkan MASIH karena alerginya Alfath yang mengharuskan dia pantang dulu Dairy food sampai usia ± 18bulan.

Nah itu tuh yang Mama gak tahu, karena sebelumnya dokter menyarankan Mama supaya kakak Alfath dipantang dulu makan/minum yang ada kandungan susunya sampai setidaknya usia 1 tahun. Karena itu jugalah, Mama mulai memberanikan diri untuk membuatkan kakak makanan2 cemilan yang ada kandungan susu/kejunya di usia kakak 11 bulan kemarin.

"Kak, mama sedih karena kamu belum bebas makan banyak menu yang temen2 seusia kamu udah lahap. Mama sedih lihat kamu bengong lihat temen2 kamu makan cemilan2 yg gak pernah mama papa kenalin ke kamu. Mama sedih karena mama gak sabar pengen eksplorasi kemampuan mama bikinin cemilan2 enak buat kamu.. Tapi sekarang Mama lebih sedih, karena keegoisan Mama.. Kamu jadi sakit. Ma'af ya sayang.. "

Ohya, untuk informasi.. gejala yang menandakan Alfath alergi adalah dari lendir/ingusnya beningnya yang gak ngucur terus2an dan hanya sesekali saja, jadi menyebabkan cairan lebih banyak diam di saluran hidung, itu yang bikin Alfath gak enak bobo deh.. engap kayaknya. Selain itu, seperti yang diceritakan di atas, demamnya Alfath masih masuk ke suhu normal (36 decel), beda dengan halnya kalau demamnya nyampe >38 decel, itu berarti demam karena virus dan biasanya dokter akan memberikan antibiotik.

Ternyata demam terutama pada anak itu banyak jenisnya ya, Mama perlu belajar lagi supaya bisa mengerti bedanya dan tidak salah langkah mengobati, yuuk.. temenin mama belajar terus ya, kak.. Apalagi kakak bisa alergi kayaknya karena faktor genetik dari mama juga. So sorry.. :(

Tanda anak anda alergi adalah:
- Terjadi gangguan pada pencernaan (perut kembung, diare, muntah)
- Terjadi gangguan pada pernafasan (pilek, batuk, bersin-bersin, nafas berbunyi)
- Terjadi gangguan pada kulit (gatal-gatal, bercak kemerahan, ruam pada kulit)
- Terjadi pembengkakan pada bibir, kulit disekeliling mata, mulut dan tenggorokan
Riwayat keluarga berpengaruh menentukan timbulnya alergi.
Orangtua yang memiliki alergi tentu akan beresiko mengalami alergi lebih tinggi pada anaknya dibanding orangtua yang tidak memiliki alergi.
- Orang tua tidak alergi maka kemungkinan anak mengalami alergi adalah 10-20%
- Salah satu orang tua alergi maka kemungkinan anak mengalami alergi adalah 20-40%
- Satu saudara kandung  alergi maka kemungkinan anak mengalami alergi adalah 30%
- Kedua orangtua alergi maka kemungkinan anak mengalami alergi adalah 40-60%
- Kedua orangtua menderita alergii yang sama maka kemungkinan anak mengalami alergi adalah 72%

Beberapa jenis makanan yang menyebabkan alergi pada anak:
Kacang-kacangan, Susu Sapi, Makanan Laut, Telur
Sumber : dokteranakklaten
Cepet sehat lagi ya anak mama, baru aja mama bikinin kamu Macaroni Schotel, tapi sekarang harus pending lagi buat ngasiin kamu makanan2 yang megandung dairy food. Sabar ya sayang.. suatu saat kakak akan "merdeka", Amiiiin.. Bobo yuuuk, bobo dipangkuan mama aja ya biar gak engap banget. Baca do'a dulu ya nak..

Macaroni Shotel pertama yang mama buat untuk kakak Alfath
Bismika Allahumma ahya wa bismika amuuuut..

You Might Also Like

14 komentar

  1. semoga cepat sembuh ya mbak...salam kenal dari Rembang :0

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin.. terimakasih mas wijaya.. terimakasih kunjungannya Rembang :)

      Hapus
  2. Cepet sembuh yaaa buat si lucu Alfath. Dooh yg abis tasyakuran kok malah sakit sekarang :)
    Mamamu kreatif deh Alfath bikin2 ginian. Tante belom pernah bikinin ginian buat Narend :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin.. makasi onty Oline.. iya nih onty, Alfath salah mamam kemaren, hihi.. Kata mama jg makasiiih.. onty oline lbh kreatif lg, hihi.. *kisskiss*

      Hapus
  3. semoga lekas sembuh.

    salam kenal. ini kunjungan perdana saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin..

      Salam kenal kembali, terimakasih kunjungannya Mas Arian :)

      Hapus
  4. Sabar ya sahabatku sayang...Insya Allah Alfath bentar lagi sehat dan sembuh alerginya...

    Sehat selalu ya nak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin.. makasi Oneeet.. u're the best.. *hug*

      Hapus
  5. Dulu juga, anak saya saat usia 1,5 bulan diare hebat. Diagnosa dokter, karena alergi susu formula. Akhirnya, saya balik ngasih ASI dan apa-apa sebelum usia 2 tahun, makanannya dicampur sama ASI :)

    Semoga dedek lekas sembuh ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin..
      betul mba Ria, sebaiknya memang begitu ya, makanan yg mengandung susu sapi mending ganti ASI aja ya sebelum 2 tahun, utk jaga2.. terimakasih pencerahannya.. :)

      Hapus
  6. Cepat sembuh Alfath... :)

    BalasHapus
  7. makanannya diganti dengan yang non dairy mak...schotel juga bisaa lho ngg pakai susu dan keju :)..semoga cepet sembuh yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi masukannya mak, nanti bikin aah schotel tanpa dairy food.
      Selama ini Alfath udah ngejauhin itu mak, kemarin2 mamanya coba eksperimen dengan menu berkeju, tapi ternyata blm boleh, efeknya langsuuung.. huhuhu..

      Makasi mak Indah udah mampir :)

      Hapus

Selamat datang di Rumah Hani dan Randi, ada Alfath juga lho sekarang. Silahkan menikmati rumah kami, dan jangan lupa meninggalkan jejak yaa.. Terimakasih :))

Followers

Follow Me

Like us on Facebook

Subscribe